Kembara mencari Wadi

Kembara mencari Wadi

“Setiap amal ada waktunya, dan setiap waktu ada amalnya”



Alhamdulillah..Hadiah dari seorang sahabat,Dr. Ahmad Nazmi pelajar tahun 3 Perubatan Universiti Ain Syams semasa khatimah mesyuarat jawatankuasa pelaksana Program Kecemerlangan ARMA. Cukup bermakna nasihat ini bagiku. Kemuliaan keperibadiannya membuatkan diriku sentiasa maqam akhlaknya sebagai pedoman. Setiap kali liqa’ dengan beliau akan dibekalkan dengan nasihat yang amat berhikmah..pada hari yang sama, aku mencari apakah dia erti nasihat dan erti fitnah..bertanya kepada seorang senior bergelar ustaz, katanya secara ringkas “orang hari ni lazimnya akan anggap nasihat adalah pada tempat dan kadar yang bertepatan dengan perlakuan dibuat seseorang..tapi kalau tak betul, dikatakan fitnah.” Beberapa hari mengimbas apakah maknawi kalam ustaz tersebut..mungkin pada diriku juga ada sifat itu. Selalu minta diterima nasihat oleh orang lain, padahal bila orang menasihati ku pada hal yang baik dan untuk kebaikan, lantas akan terlintas buruk sangka kepadanya. Contohnya, A menasihati B supaya jauhkan diri daripada sesuatu kemungkaran.. Padahal situasi sebenarnya, B tidak pun melakukan maksiat..maka si terus memarahi B dengan mengatakan “wahai A, aku tidak pernah terfikir membuat kemungkaran, apatah lagi melakukannya dengan tanganku sendiri..ini adalah fitnah.” itulah realitinya umat manusia hari ini.. Pedoman pada tempat yang betul adalah nasihat, pada situasi yang umum dianggap fitnah”
Lupakah wahai anak Adam, pesan al –Mustafa kekasih Allah :
Dari Abi Ruqayyah Tamim bin Aus Ad- Dariy, dari Nabi SAW bersabda : “Sesungguhnya agama adalah nasihat.” Kami bertanya “kepada siapa?” Jawab baginda “kepada Allah, kitabnya, kepada Rasul-Nya, kepada seluruh umat Islam umumnya.”
HR Muslim


Dari Jarir bin Abdullah ra : “aku telah menyaksikan Rasulullah saw menyeru kepada : mendirikan solat, mengeluarkan zakat, dan nasihat-menasihati.”
Muttafaqun ‘alaih
(Dipetik dari Riyadhus Salihin : 186 dan 187)

Adakalanya terdapat segelintir masyarakat yang tidak senang duduk dengan nasihat dan pedoman tauladan yang dihadiahkan..Kenanglah ia sebagai rahmat sebagai satu Nazratullah kepada kita (pandangan Allah) bermakna kita tidak terabai dari pentadbiran-Nya. Dan bersyukurlah sungguh pun kita terpaksa menerima nasihat yang pahit dengan asbab kesalahan kita sendiri atau tidak.. Jangan sekali-kali menolak teguran yang diberi. Elakkan diri bersifat sepertimana golongan manusia yang disebut dalam Hadith sebagai kumpulan manusia yang tidak dipandang oleh Allah pada hari Kiamat iaitu salah satunya adalah orang miskin yang sombong. Apa signifikannya ‘miskin yang sombong’ ini?


MENILIK DIRI DI CERMIN YANG BERDEBU

Inilah diri kita pada saat ini..miskin yang maha sombong. Samalah seperti orang sesat di padang pasir pada malam seorang diri. Tetapi tidak mahu mengangkat muka ke langit meminta inayah Allah dan panduan bintang-bintang. Lebih malang lagi jika dia mengetuai segerombolan manusia mengembara..sudah tentu akan sesat dan menyesatkan.
Sa’udzubillah min dzalik..
7. dan (ingatlah) ketika Tu
ekadar muhasabah diri al-faqir ini..apakah jawapan lazim kita berikan pada penasihat yang datang kepada kita? “ala...buat hal masing-masing sudahlah...kubur lain-lain..” Betapa hebatnya manusia pada hari ini..lupa kepada kudrat dan iradat dirinya adalah sebenarnya dimiliki sepenuhnya oleh Allah. Lihatlah..Kenanglah..Syukurilah nikmat sebelum kemurkaan-Nya menimpa dirimu dalam keadaan dilaknat..nhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan Demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar Sesungguhnya azabKu amatlah keras".
(Surah Ibrahim ayat 7)
Mengapa perlu berkata demikian..dan wajarkah ia? Andai jawapannya YA..muhasabahlah diri semoga tidak termasuk dalam golongan yang kebanyakan pada hari kiamat..Amin..Fikirkan,tekunilah..mengapa kita diseru supaya membetulkan saf,dengan meluruskan diri dan membetulkan keadaan orang disebelah kita sebelum memulakan solat berjemaah?


104. dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara Yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). dan mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.
(Surah Ali Imran : 104)

Tugas para Rasul adalah menyampaikan risalah Tauhid selain membawa rahmat ke seluruh pelosok alam.Demikian juga tugas para golongan berilmu..membawa pedoman dan nasihat kepada ahlinya serta walaupun dicemuh.


14. Wahai orang-orang Yang beriman! Sesungguhnya ada di antara isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu Yang menjadi musuh bagi kamu; oleh itu awaslah serta berjaga-jagalah kamu terhadap mereka. dan kalau kamu memaafkan dan tidak marahkan (mereka) serta mengampunkan kesalahan mereka (maka Allah akan berbuat demikian kepada kamu), kerana Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(Surah at-Taghabun : 14)

Sabda Nabi saw : “para ulama’ (ilmuwan) adalah pewaris para nabi.”
68. "(Tugasku) menyampaikan kepada kamu akan perintah-perintah (yang diutuskan oleh) Tuhanku, dan Aku adalah pemberi nasihat yang amanah, bagi kamu.
(Surah al-A’raf : 68)


Salam mahabbah
Muhammad Bin Suhaimi
Anjung al-Atrak, Masjid al-Azhar
Kaherah

Apa Maksud Sebuah Perjalanan Diriku?


لاَ يُكَلِّفُ اللّهُ نَفْساً إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْراً كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
(Surah Al-Baqarah 2:286)

286.
Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya. (Mereka berdoa Dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau mengirakan Kami salah jika Kami lupa atau Kami tersalah. Wahai Tuhan Kami ! janganlah Engkau bebankan kepada Kami bebanan Yang berat sebagaimana Yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang Yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa Yang Kami tidak terdaya memikulnya. dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan Berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah Kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum Yang kafir".

Alhamdulillah masih diberi inayah dari Nya untuk menggerakkan jari-jemari ini dengan kudrat dan iradat Nya..Masih diizinkan bernafas dalam udaran milik Nya tanpa dikenakan apa-apa imbalan.Selawat dan salam kepada hanya untuk baginda Rasulullah. Dijanjikan kepada kita lindungan naungan syafaat kepada seluruh umatnya meskipun tidak pernah bersua,tidak pernah berjumpa berbual dan seumpamanya.Alhamdulillah....segala puji untuk Nya dan kerana Nya kita hidup. Sebagaimana taqrir yang diucap setiap kali solat..sesungguhnya solatku...ibadahku... hidupku...matiku hanya untuk Pencipta Pemilik Alam buana.
Namun dalam tika mana lidah kita bertasbih, tangan beramal dengan sedekah, hati disibukkan dengan mengagungkan Nya, tanpa disedari wujud dan bercambah besar benih-benih desuktif dalam lubuk hati..muhasabah buat diriku..dan mungkin juga hadafnya mengutarakan komentar..seharusnya benih-benih ini tidak wajar disemai. Tetapi jika wujud pun ia, sudah pasti jawapannya perlu dibuang dan semestinya bukan untuk di simpan.


إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَاناً وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُون
(Surah Al-Anfal 8:2)
2. Sesungguhnya orang-orang Yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka Yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatnya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.


Wahai Zat yang Memiliki diri ini dengan izzah Mu, cantaskanlah benih-benih salbi ini dari diriku dan diri saudara-saudara ku..Mulanya dari wujud ketidaksyukuran dengan nikmat yang Allah beri, memutik pula buah-buah lain..buruk rupanya, berduri, pahit pula rasanya..tidaklah ianya terkecuali, sama ada pokok yang muda atau tidak, rambutan atau durian..tinggi atau rendah..sampai masanya orang cuma akan bertanya “pokok ni berbuah elok tak?”...bukan berapa tahun umurnya waktu berbuah..Atau dalam erti kata lain, senioriti..

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللّهُ مَثَلاً كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاء(24)تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ بِإِذْنِ رَبِّهَا وَيَضْرِبُ اللّهُ الأَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُون(25
(Surah Ibrahim 14:24-25)
24. tidakkah Engkau melihat (Wahai Muhammad) Bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah Yang baik adalah sebagai sebatang pohon Yang baik, Yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit.
25. Dia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa Dengan izin Tuhannya. dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran).

SEKADAR PERSOALAN - MENGINSAFI KEKHILAFAN
Maha Suci Dia Maha Penyayang dan Maha Pendendam (Al Muntaqim)...diriku yang terlalu banyak salahnya pun masih Dia redha untuk berjalan di atas hamparan muka bumi ciptaanNya..Masih diberi rahmat mengembara mencari permata Hikmah di Ardhil Kinanah ini..kelmarin berjumpa dengan seorang tua sambil menunggu bas selepas maghrib..masih teringat sewaktu pulang dari Azhar.. “kamu dari mana”, ku jawab “Malaysia...sekarang tinggal di asrama penuntut Malaysia Abbasiah”... “bersyukurlah wahai anakku, negeri mu kaya dengan rahmat, tapi rahmat itu semuanya berbayar”...ku tanya...apa maharnya? “solatmu..ibadahmu...anggota badanmu hanya untuk Rabbul ‘Alamin”...
Allahu Akbar...jiwa ini jarang menerima nasihat..mungkin terlalu banyak humor sehingga sempit benakku..sejak menjejakkan kaki di bumi Barakah ini..ku cari apa dia hikmah dan nasihat..juga tentang thiqah..malu sendiri bila berbicara isu thiqah ini...kenapa? kata seorang guruku...betapa susahnya perawi hadith dahulu merawikan hadith...perlu menjaga hafalan,amalan seprti umum tahu..tapi bila dibicara fasal thiqah...lihatlah...betapa banyaknya hadith yang diklasifikasikan sebagai maudhu’, diragui dan sebagainya..
Hanya sebagai tamsilan, diri perawi hadith tadi diperhatikan beribu-ribu mata selama 24 jam setiap hari..sehinggakan andaikata apabila ulama’ tadi tanpa sengaja melangkah masuk ke dalam bilik air dengan kaki kanan, maka gugurlah semua hadith yang diriwayatkannya kerana hilangnya thiqah..Muhasabah untuk diri ku ini...sekadar renungan sendiri,betapa jauhnya diri ku dengan Islam..selalu memberi nasihat namun masih tak keruan jiwa dipandu..Teringat pula ceritera seorang sahabiah... “jangan jadikan diri kita sebagai asbab kepada terputusnya rahmat Allah kepada orang lain lebih-lebih lagi kepada saudara sendiri”.
Seorang ustaz menunjukkan ku sebuah tamsilan yang cukup baik untuk menjadi qudwah umat... “satu hari, anta keluar dari arma, dah lewat nak ke kuliah...masa tunggu bas, anta nampak seorang wanita yang buta berjalan seorang diri.. dua tiga minit anta perhatikan...rupanya dia nak melintas jalan tapi kereta banyak..masa tu cuma anta sorang saja yang nampak dia nak melintas...soalannya...apakah anta akan tolong orang tadi? Dia buta...tapi dia perempuan..anta lelaki..tambah plak,anta sorang je nampak..apa akan anta buat?”
Cukup berhikmah kata-katanya..Allah memilihnya untuk menasihati aku...dan aku Allah pilih untuk mendengar, menerima nasihatnya..Allahu akbar...hebatnya Dia mentadbir alam..tiada siapa yang terabai..baik sebesar-besarnya makhluk sehingga sekecil-kecilnya kejadian....semua telah ditentukan rezekinya...terkenang kembali...alhamdulillah,dalam sehari dua ni pun aku terima satu rezeki yang aku kira..dan aku anggap ia teguran dari seorang Ustazah yang Allah hantar dia untuk menegur keegoanku mungkin..syukur padanya..tapi terkilan pada kata-katanya barang sedikit, tetapi tidaklah tercalar..adakalanya kereta yang kita sayang, maka Allah takdirkan supaya ianya dicalarkan..jika difikirkan secara positif dan optimis, mungkin ianya sebagai satu teguran dari langit...Dia murka kepada hambanya yang meletakkan nikmat yang diberi mengatasi Zat-Nya sendiri...kalau tidak..nescaya kita akan disibukkan dengan kereta tersebut..Tetapi ia juga bergantung kepada sensitiviti seseorang hamba itu, boleh jadi dia akan perasan....boleh jadi dia akan terus berburuk sangka dengan Allah...bagaimana boleh jadi begitu? Suuz zan kepada makhluk akan buka pintu suuz zan kepada Penciptanya...Siapakah Pencipta manusia? Bukan yang ku kesali adalah takdirnya ke atas ku sedemikian rupa..tetapi hematku mengatakan aku ditohmah bukan dengan adil....seterusnya diiklankan...Allahu rabbi..


أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ وَأَنتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ أَفَلاَ تَعْقِلُونَ(44)وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى الْخَاشِعِينَ(45
(Surah Al-Baqarah 2:44-45)
44. Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?

45. dan mintalah pertolongan (kepada Allah) Dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan Sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang Yang khusyuk;


Allah bersumpah dalam satu hadith Qudsi mafhumnya “ Sesungguhnya Aku (ketentuan Ku) adalah (mengikut) sangkaan dan pandangan seseorang hamba kepada Ku”....terdetik dalam hatiku...aku tak buat apa yang dia kata..kenapa sampai macam tu ‘keras’nya teguran padaku...alhamdulillah...cukup berhikmah..dan aku takkan memilih untuk membuka aibnya dan aib saudaraku selainnya..
Suatu natijah yang dapat dipintal simpulkan, keikhlasan hanya akan diperoleh dari tingkat amal yang dimulakan dan dicetuskan dari keinginan hamba itu sendiri..Dan ilmu yang dimiliki serta pengalaman hasil dari senioriti bukanlah untuk dijadikan sebagai wadah bagi menunjukkan ‘siapa lebih baik’.. “islah diri mu Muhammad”,pesan seorang guru semasa memimpin pelajar di alam sekolah dulu.. “Jangan jual ayat Allah dengan dunia,kalau tak...laknat Allah lah yang paling layak bagi kita dan tak ada tempat untuk kita masa tu”

وَآمِنُواْ بِمَا أَنزَلْتُ مُصَدِّقاً لِّمَا مَعَكُمْ وَلاَ تَكُونُواْ أَوَّلَ كَافِرٍ بِهِ وَلاَ تَشْتَرُواْ بِآيَاتِي ثَمَناً قَلِيلاً وَإِيَّايَ فَاتَّقُون
(Surah Al-Baqarah 2:41)
41. dan berimanlah kamu Dengan apa Yang Aku turunkan (Al-Quran) Yang mengesahkan benarnya Kitab Yang ada pada kamu, dan janganlah kamu menjadi orang-orang Yang mula-mula kafir (ingkar) akan dia; dan janganlah pula kamu menjadikan ayat-ayatKu (sebagai harga untuk) membeli kelebihan-kelebihan Yang sedikit faedahnya; dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu bertaqwa.

Hidayah Allah akan datang kemudian selepas seseorang mula mengikhlaskan amalnya serta mengerjakannya dengan sempurna.Seterusnya,jadikanlah diri kita sebagai asbab atau wasilah kepada terbukanya pintu rahmat untuk orang lain...doakan kesejahteraan dan hidayah untuk seteru adalah diprioritikan oleh Rasulullah sebelum sumpah laknat..Sebaliknya..adalah haram dan ditegah keras ke atas seseorang hamba mengiklankan keaiban saudaranya...lebih-lebih lagi perbuatan yang tidak dimaksudkan sedemikian.Seumpama mencerekakan kepada umum “bahawa si fulan ini rupanya begini”....tanyalah diri kita...mengapa tidak ditanyakan soalan itu kepada diri sendiri? islah nafsak wad’u ghairak...mungkin diri ini telah terlupa kata-kata Imam Hasan al Banna tersebut..banyak yang ku tahu mengenai dirinya..tetapi apakah mengenalinya sekadar untuk mengisi waktu lapang?atau sekadar kain alas untuk menghalalkan diri ku bergelar pejuang...apa yang dimiliki langsung tidak diamati...apatah lagi untuk diamal..mungkin juga ku mengenali harakah ini...persatuan,kelab,jawatan ku sekadar pentas untuk memenuhkan entry blog untuk diwacanakan kepada umum..Mungkin....

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ(2)كَبُرَ مَقْتاً عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ(3)إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفّاً كَأَنَّهُم بُنيَانٌ مَّرْصُوصٌ (4
(Surah As-Saff 61:2-4)
2. Wahai orang-orang Yang beriman! mengapa kamu memperkatakan apa Yang kamu tidak melakukannya!
3. amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya.
4. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berperang untuk membela ugamaNya, Dalam barisan Yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan Yang tersusun kukuh.



SALAM KASIH SELUAS MAHABBAH
Muhammad Bin Suhaimi

Abbasiah, Kaherah




Keluh – kesah mengharung Perjalanan – Seminggu di Lembah Nil





Alhamdulillah..setinggi lafaz tasyakkur dirafa’kan kepada Pemilik semesta alam dengan limpah inayah dari-Nya diri ini masih thabat meneruskan satu perjalanan panjang yang memenatkan. Meneruskan misi hidup, tiba sekali lagi di Perlembahan Nil yang penuh barakah dan maghfirah dalam jejak kedua untuk mengutip mutiara penuh berharga. Kata orang, sampai di Mesir betulkan niat..pastikan ia teguh pada paksi yang betul.Bukan pada paksi condong yang rebah. Masih terngiang pesan Ma bermain di benak di kala kelapangan.. “pergilah belajar..sampai masa,baliklah bawak sesuatu untuk Mama.” Seinfiniti terima kasih dedikasi khusus buat Abah yang tak jemu dengan mentarbiyah diri ini juga menjadi asbab kepada terjejaknya kaki ini di Ardhil Kinanah yang dilimpahi barakah. Tidak lupa kepada Mama dengan sabarnya melayan kerenah dan ragam yang bermacam-macam. A. Lan dengan sopannya..Kak Lina dengan tasamuhnya..Izzah dengan kekuatan dan usahanya..Hasanah dengan diri dan perasaannya..Husna dengan lucunya..Madihah dengan manjanya.. Dedikasi tak terhingga buat Teman seperjuangan yang sentiasa mendoakan kekuatan memohon ithbatkan jiwa ini terus melangkah merentas ranjau berduri. Hanya doa rabitah ku titipkan setiap semoga hati-hati ini terus bertaut dalam taufiq dan inayah-Nya. Terima kasih atas segala nasihat, pedoman dan teguran dalam usaha membina sahsiah jiwa yang tandus kering ini. Sekali lagi bermula sebuah kisah kembara di wadi ilmu Mesir Bumi Anbiya’..Alhamdulillah..perjalanan selama 12 jam dalam penerbangan berbagai perkara yang hinggap dalam ruang pemikiran. Berlepas dari KLIA jam 12.10 malam dan tiba di Kaherah pada jam 6.20 pagi. Syukur semuanya seperti direncana. Tiba di Terminal 3 Cairo International Airport disambut sahabat-sahabat, Ust Zaidi dan Ust Hakimi yang menunggu di sana hamper 2 jam..Semoga kalian dilimpahkan rahmat menghadapi mujahadah tersebut. Tiba di ARMA jam 7.45 pagi kemudian terus bergegas ke kuliah untuk hari pertama ku menjejakkan kaki di Tahun Satu di Fakulti Sains Islam, Universiti Al-Azhar. Segala puji hanya mutlak untuk-Nya dan kerana-Nya.. Muhammad Bin Suhaimi, Abbasiah,Kaherah

Dilema Perjuangan - Isu Apa Sebenarnya?

Kita tidak akan berjaya dengan kepimpinan seperti yang ada hari ini. Saya tidak berpuas hati. Saya nak berundur“�, keluh seorang ahli gerakan Islam.

Agenda kami adalah untuk mengekalkan perbezaan di antara kami dan kamu“�, tegas seorang ahli gerakan Islam yang lain.

Ana tidak mahu terlibat dengan usrah seperti ini. Kenapa mesti Tauhid yang tiga ini? Di mana Sifat yang 20 itu? Silibus ini silibus Wahabi!”�, marah seorang lagi ahli sebuah gerakan Islam.

Hairan.

Selepas begitu lama berjuang dan begitu banyak idea dan teori dikupas, gerakan Islam hari ini masih tidak berganjak secara yang signifikan di dalam gerak kerja mereka. Malah sering pula kelihatan berundur atau memutar pusingan yang sama.

MASALAH ILMU?

Apakah gerakan Islam hari ini tidak cukup ILMU? Adakah persoalan hari ini merupakan persoalan ILMU?

Jika dahulu, mungkin. Penyertaan seseorang di dalam gerakan Islam adalah bermotifkan amal. Mereka mahu bekerja, dan melakukan sesuatu untuk membantu agama. Lantas generasi era itu tidak banyak bertanya. Mereka tidak begitu mementingkan TAHU terhadap ILMU sebanyak-banyaknya, kerana terbukti bahawa tahu banyak, tidak semestinya menghasilkan kerja dan sumbangan yang banyak.

Lantas di suatu ketika, gerakan Islam tidak kisah sangat jika ada pendukungnya yang tersilap memahami beberapa aspek nas. Jika ada ahli yang meletakkan maksud Wala’ pada konteks yang salah, atau memahami konsep Jamaatul Muslimin secara simplistik atau silap, ia bukanlah isu yang perlu diperbesarkan kerana yang semua itu hanya PROSES. Apa yang perlu diutamakan adalah OUTPUT, iaitu AMAL. Kerja! Selagi mana ahli gerakan Islam bekerja, maka maksud penglibatan mereka sudah tercapai.

Maka usaha pembetulan tasawur itu menjadi agenda perkaderan biasa. Sesekali pemimpin dan alim ulama yang sedar akan menegur. Tidaklah sampai jadi satu isu.

Apatah lagi untuk sebuah gerakan Islam yang membuka penyertaan kepada semua lapisan masyarakat. Ada profesor universiti, ada juga penarik beca dan si buta huruf. Semuanya berkumpul di dalam gerakan Islam ini untuk memberikan suasana yang realistik terhadap realiti masyarakat. Ia tidak mencipta realiti alternatif.

Tetapi kesan keterbukaan ini, susahlah hendak mendidik ahli dan pendukung. Ada ahli yang masuk ikut pintu politik, dan ada juga yang masuk ikut pintu Tarbiyah. Pemimpin gerakan Islam bekerja keras untuk memanfaatkan kesemua kategori ahlinya ke arah yang sama, bekerja untuk Islam. Tidak semua kerja gerakan Islam boleh dibuat oleh ‘orang Tarbiyah’. Selalu sahaja orang yang banyak ilmu, berat untuk memanjat tiang menggantung poster dan bendera. Dalam masa yang sama banyak juga kerja gerakan Islam tidak boleh dilakukan oleh ‘orang yang masuk ikut pintu politik’. Membahaskan polisi gerakan Islam, hala tuju dan muhasabah dari semasa ke semasa, memerlukan kepada ILMU yang mantap. Lantas keterbukaan gerakan Islam untuk menerima ahli daripada lapisan yang pelbagai, melengkapkan rumusan keahlian.

Generasi Mahu Tahu

Namun, zaman kurang memberikan perhatian kepada selok belok ILMU tentang PROSES, sudah berubah. Hari ini, generasinya mahu TAHU. Tahu sebanyak mungkin. Mereka mahu tahu semua perkara, sebelum mereka membuat keputusan untuk mendukung perjuangan Islam.

Ia suatu perkembangan yang baik.

Makin mahu tahu, makin tinggilah desakan untuk memperkemaskan aspek ILMU.

Faham-faham yang cincai tidak lagi boleh diangkat sebagai rukun komitmen yang pertama. Kena faham benda yang betul ini, betul-betul.

Ilmu Punca Masalah

Tetapi, tahu banyak, tidak menyelesaikan masalah gerakan Islam. Malah kelihatannya seperti tambah menyulitkan keadaan. Maklum sahaja, ILMU memang boleh membawa kepada kebaikan, tetapi ILMU juga punca manusia melampau dan hilang resmi padi.

Kerana pada masa mereka didatangi oleh Rasul-rasul yang diutus kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (untuk menyelamatkan mereka, mereka mengejek-ejeknya, dan) mereka bergembira dengan ILMU yang ada pada mereka; dan dengan yang demikian mereka pun diliputi oleh azab yang mereka ejek-ejek dahulu. [Surah Ghafir 40: 83]

Ilmu sepatutnya memudahkan manusia mencari kebaikan dan kebenaran. Tetapi terbukti ilmu juga pernah menjadi punca kesombongan manusia.

Untuk tetap istiqamah di jalan perjuangan, pendukung gerakan Islam sudah pun diberi ingatan.

Al-Sheikh Fadhl Hasan Abbas di dalam kitabnya Khumasiyyat Mukhtaarah fi Tahdzib al-Nafs al-Ammaarah telah menukilkan bahawa al-Hasan rahimahullah, telah berpesan:

“Sesungguhnya agama itu telah dijadikan Allah di antara DUA JANGAN iaitu “Janganlah kamu melampau” dan “Janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang zalim”�.

Pesan ini merujuk kepada firman Allah SWT yang mendefinisikan maksud Istiqamah iaitu:

Oleh itu, hendaklah Engkau (Wahai Muhammad) sentiasa tetap bertistiqamah sebagaimana yang diperintahkan kepadaMu, dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian; dan janganlah kamu melampaui batas; sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.
Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang Penolong pun yang lain dari Allah. kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.
[Huud 11: 112-113]

Ketika berjuang untuk Islam, jangan melampau!

Terbukti golongan pelampau inilah yang kemudiannya gugur. Mereka yang dahulunya berminat dengan perbuatan kutuk mengutuk hingga ke tahap kafir mengkafir, membenci subjek kebencian secara berlebihan, hingga mengheret hawa nafsu dalam ‘perjuangannya’, mereka ini jatuh sendiri kerana mereka lupa bahawa agama yang diperjuangkannya itu, dijadikan Allah di antara ‘dua jangan’!

Dan salah satu punca kepada sikap melampau itu adalah ILMU, selain harta [Al-'Alaq 96: 6-7] dan kekuatan / kuasa [Fussilat 41: 15]

Apabila seseorang itu melampau di dalam perjuangannya, dia terjebak pula kepada JANGAN yang kedua. Jika dahulu dia melampau-lampau dalam menegur dan menentang pemerintah yang dikecam zalim, pelampau ini pula yang melompat dan menjadikan dirinya sebahagian daripada manusia zalim itu tadi.

Sufyan al-Thauri rahimahullah pernah ditanya oleh seorang lelaki. Katanya, “aku menjahit pakaian untuk si zalim itu, apakah aku termasuk di dalam golongan yang cenderung kepada kumpulan manusia zalim itu?” Sufyan menjawab, “Tidak, bahkan engkau sendiri adalah termasuk di dalam golongan yang zalim. Orang yang cenderung kepada golongan yang zalim itu adalah mereka yang menjual jarum kepadamu agar engkau boleh menjahit. Mereka itulah golongan yang cenderung kepada kaum zalimin!”[Khumasiyyat Mukhtaarah fi Tahdzib al-Nafs al-Ammaarah, muka surat 155]

Nyata sekali, masalah utama gerakan Islam bukanlah pada ILMU kerana hari ini kita semakin TAHU dengan ILMU itu.

Malah lebih ironi, pengetahuan yang semakin bertambah itu, tidak menjadikan hasil kerja semakin bertambah. Kita memang tidak bertindak berasaskan apa yang kita TAHU, sebaliknya digerakkan oleh apa yang kita MAHU. Maka ilmu yang memberitahu semata-mata, tidak membantu gerakan Islam!

MASALAH KEMAHIRAN?

Jika ILMU bukan masalah utama gerakan Islam, maka bagaimana pula dengan kemahiran?

Ada gerakan Islam yang mahu mengekalkan method dakwah secara manual dan konservatif. Dakwah hanya dengan lisan, mengetuk pintu rumah ke rumah, seperti perlakuan dakwah di zaman Nabi s.a.w. Mereka ada justifikasinya yang tersendiri.

Manakala gerakan Islam yang lebih anjal, mencuba segala teknik dakwah dan menggarap sekalian kemahiran yang ada untuk menjayakan perjuangan Islam. Dari era penguasaan teknik menggunakan mesin taip, hinggalah kepada memanfaatkan teknologi ICT hari ini, gerakan Islam terus maju setapak demi setapak, malah menggusarkan saingan gerakan Islam yang lebih berminat untuk menyekat air seperti dinding empangan.

Pemerintah menggunakan segala akta, sedangkan maklumat dan ilmu terus percuma dan melanggar sekatan di era ledakan teknologi maklumat hari ini.

Kemahiran apakah yang tiada pada sebuah gerakan Islam? Segala macam kemahiran sudah diperolehi sama ada melalui pembelajaran, atau pun melalui penyertaan tenaga mahir itu sendiri ke dalam saf gerakan Islam.

Tetapi adakah kemahiran itu sudah menganjak gerakan Islam ke suatu peningkatan yang signifikan?

Kemahiran Syarat Kesempurnaan Taqwa

Kemahiran memang bukan persoalan yang kecil. Tatkala kumpulan pertama Islam cuba menundukkan Constantinople pada tahun 44H, mereka ada segala nilai Taqwa kerana Abu Ayyub al-Ansari dan Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhum adalah generasi yang dididik sendiri oleh tangan Nabi s.a.w. Atas janji Rasulullah s.a.w terhadap pembebasan Constantinople, mereka pergi dengan keyakinan itu.

Tetapi mereka gagal. Salah satu faktornya berkait rapat dengan soal kemahiran. Mereka tidak mempunyai maklumat kajian yang cukup tentang kekuatan sebenar Constantinople. Mereka tidak biasa berperang di kawasan yang dikelilingi laut seperti Constantinople dan mereka tidak tahu teknik peperangan apakah yang menjadi pegangan kota yang mahu ditundukkan itu.

Mereka gagal.

Memperlengkapkan diri dengan ILMU dan MAKLUMAT adalah sebahagian tuntutan SUNNATULLAH.

Satu demi satu usaha dilakukan. Setiap kegagalan pertama menjadi teladan usaha berikutnya. Akhirnya kejayaan dicapai oleh insan biasa yang luar biasa, 800 tahun selepas era Nubuwwah, apabila Constantinople kecundang di tangan Sultan Othmaniyyah, Muhammad al-Fatih pada tahun 857H (1453M) dan tenteranya.

Gabungan komitmen mereka terhadap SYARIATULLAH dan SUNNATULLAH, telah melayakkan mereka untuk membuat anjakan dunia dengan pembukaan kota Istanbul, hari itu.

Keperluan bagi sebuah gerakan Islam untuk memperlengkapkan diri dengan ILMU dan KEMAHIRAN memang tidak boleh dinafikan.

Masih Belum Mahirkah Gerakan Islam Hari Ini?

Namun, kemahiran apakah lagi yang belum ada pada sebuah gerakan Islam? Kemahiran hari ini sudah mencecah tahap yang jauh terkehadapan berbanding dengan 50 tahun yang lalu.

Namun, sudahkah kemahiran itu menyumbang kepada peningkatan kualiti persembahan gerakan Islam secara yang signifikan?

Masih banyak persoalan yang timbul di sekitar isu ini.

Jika ilmu bukan isu utama, jika kemahiran bukan masalah pertama, maka isu apakah yang menyumbang kepada kelesuan gerakan Islam hari ini? Isu apakah yang menjadikan gerakan Islam terperosok ke dalam lubang kesilapan yang sama?

Jawapannya boleh dicari melalui persoalan-persoalan ini:

  1. Apakah yang menjadi halangan kepada dua gerakan Islam untuk saling bekerjasama mencapai matlamat yang sama? Ilmu, kemahiran atau sikap?
  2. Apakah yang menjadi punca kepada ketidaksefahaman di antara sesama ahli gerakan Islam sehinga satu demi satu agenda perjuangan mati oleh perpecahan dalaman? Ilmu, kemahiran atau sikap?
  3. Apakah yang menjadi punca kepada satu demi satu ahli gerakan Islam bertindak secara reaktif, menterjemahkan rasa tidak puas hatinya bukan kepada menawarkan penyelesaian, tetapi pergi kepada membuka satu demi satu kelompok serpihan yang baru? Ilmu, kemahiran atau sikap?
  4. Apakah yang menjadi punca kepada gerakan Islam gagal mentadbir kemenangan dan gagal juga menghadapi kekalahan secara yang positif? Ilmu, kemahiran atau sikap?
  5. Apakah punca, gerakan Islam yang sepatutnya bekerja untuk mengumpulkan manusia dan menjana mereka untuk bekerja demi Islam, masih terjebak ke dalam irama pertelingkahan manhaj, yang sudah berkali-kali merugikan masa dan tenaga Islam, sehingga gerakan Islam itu sendiri menaja perpecahan umat atau mereka sendiri turut berpecah? Ilmu, kemahiran atau sikap?
  6. Apakah punca kepada gerakan Islam hingga lebih berminat untuk mengekalkan perbezaan, berbanding dengan penyelesaian?
  7. Apakah punca yang menjadikan seorang yang berILMU dan berKEMAHIRAN tinggi, boleh bertindak dan bercakap seperti orang tidak berILMU dan berKEMAHIRAN rendah? Ilmu, kemahiran atau sikap?

Persoalan ini masih panjang, sepanjang sejarah gerakan Islam itu sendiri.

Oleh kerana saya benar-benar khuatir dalam mencari jawapan kepada persoalan-persoalan itu tadi, saya cuba mengalihkan percakapan dan penulisan saya daripada soal menambah ILMU dan MAKLUMAT, kepada pembetulan SIKAP.

Amat malu bagi pendukung agenda sebesar AGENDA ISLAM, kalah oleh persoalan SIKAP yang terlalu asas dan mudah.

Betulkan SIKAP, ia MUQADDIMAH AGAMA dan PERJUANGAN.

Abu Saif @ www.saifulislam.com
56000 Kuala Lumpur

Perjalanan dalam pencarian

Bersabda Rasulullah SAW:
“Sebaik-baik perhiasan di dunia ini adalah wanita yang solehah.”

Perempuan yang aku sayangi
Adalah pencinta agama Tuhannya
Yang mengalir rasa cinta.. takut dan harap
Terus menguasai perjalanan kehidupannya
Dari waktu ke waktu
Sehingga perjanjian antara jasad dan nyawanya berakhir

Perempuan yang aku rindui
Adalah yang di mata dan wajahnya
Terpancar sinar nur Ilahi
Lidahnya basah dengan zikrullah
Sentiasa muraqabah
Setiap waktu sibuk membaiki diri
Di sudut hati kecilnya sentiasa membesarkan Allah

Perempuan yang aku cintai
Yang menutup auratnya dari pandangan ajnabi
Kehormatan dirinya menjadi mahal nilainya
Mujahadatunnafsi adalah perjuangan yang mesti
Muhasabatunnafsi dilakukan selalu
Disanjung tinggi penduduk langit dan bumi

Perempuan yang aku dambai
Yang mendekatkan hatiku yang jauh dari Allah
Tika aku di sana dilamar duniawi
Hadirnya memperkasa Akhiratku
Sewaktu aku alpa dan leka
Lembut manjanya mentazkirah diri
Di kala aku disapa bahana
Belai kasihnya menginsafkan naluri

Perempuan yang aku kasihi
Yang bersyukur pada apa yang ada
Yang bersabar pada apa yang tiada
Cinta pada hidup yang sederhana
Demi kebahagiaan abadi di sana

Perempuan yang aku sukai
Menjadi dian pada dirinya sendiri
Yang menjadi pelita untuk putera-puteriku
Yang bakal dilahirkan
Untuk menyambung perjuanganku
Menegak kalimah Allah nan qudus
Mendaulat perjuangan suci Junjungan Mulia

Perempuan yang aku impi
Adalah wanita yang luhur haqiqi
Muslimah yang setia sejati
Mu’minah yang taat pada Ilahi

Itulah…
Perempuan acuan al-Qur’an.


CITRA HIDUPKU

muhammad bin suhaimi

al-Azhar,Kaherah

Bila ku jatuh hati..

Allahu Rabbi
Aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi
Aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan haibah cinta-Mu yang tiada terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allahu Rabbi
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Kerana rasa cinta itu lumrah manusia
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu
Dan membuatku semakin mengagumi-Mu

Allahu Rabbi
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu

Allahu Rabbi
Pintaku terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu…
Cinta haqiqi yang tiada berbelah bahagi
Cinta yang bisa membuka mata hati!

Amiin...Perkenankanlah hasrat wahai Pemilik segala cinta abadi

LUAHAN PERANTAU

Aku anak rantau di sini
Jauh dari batas tanahair
Rindu menggamit rasa sanubari
Pada pesona cinta kasih
Insan-insan istimewa di hati

Aku musafir di sini
Alhamdulillah nuraniku damai
Semarak Ramadhan indah sekali
Aku temui ramai Muslimin sejati
Yang amat taat akan suruhan Ilahi
Di tengah kota kehancuran nilai

Aku teruskan kelana di sini
Mencari erti hakikat keluhuran maknawi
Memerhati keinsanan yang sukar ditafsir

Di sini kutemui..
Kehidupan manusia penuh seribu teka-teki
Hanyut dengan tipuan dunianya sendiri
Hanyut dari kesantunan maknawi
Hidup yang bebas dari intuisi hakiki

Sungguh..
Kesucian maruah sukar kutemui di sini
Rasa malu sudah mati di sana-sini
Yang ada hanyalah hidup tanpa erti
Yang ada hanyalah kemajuan tanpa isi!

Aku kembara lagi di sini
Lalu terdetik di sudut hati
Kenapa manusia masih menyetan lagi!
Mengapa kedurjanaan masih meraja di sini!

Dan aku di sini..
Masih menanti jawapan murni
Pada siri persoalan sangsi
Sampai bila harus begini?
Haruskah terus mendiamkan diri?
Mana dia sentuhan suci para daei?

Akhirnya aku perlu akui
Akan kelemahan ikhtiar diri..
Akan kurangnya usaha dakwah ummah ini!!

Aku hanya musafir di sini
Yang ingin menjadi Muslim sejati
Satu cita yang berirama pasti
Mengalun di sukma penuh harmoni
Mengharap redha Ilahi Rabbi
Menggapai cinta kasih abadi
Mengharap najah dunia Ukhrawi!




muhammad bin suhaimi
kembara mencari erti

Rindu Kekasih di Taman yang Hijau

Duhai kekasihku Muhammad alMustafa
kekasih segenap penghuni alam
dan kekasih Sang Penguasa Segenap Alam hingga ke penjurunya,
jangan bayanganmu semakin memburam
tersamarkan oleh debu debu badai di dunia yang fana
sungguh aku tak mau terjatuh dalam fatamorgana

jangan kau berhenti
mengajakku tertatih melewati jalan terjal mendaki
jalan yang kau tapaki untuk menggapai ilahi
dengan basah peluh, darah, dan doa
yang tak pernah sedikitpun kau terlelah kala melewati jalan itu
Ajak aku,
atau tariklah rantai yang membelenggu leherku
walau kuterseret, terhempas dan tertindas
biarlah ..
kan kuciumi setiap tanah yang pernah kau lewati
ku takkan peduli setiap kafilah yang berlalu

disini, di tempat kuberpijak
harum aroma nafasmu makin tak terjangkau mereka
yang tertipu busuk bangkai syahwat
yang menyengat dan menyesakkan setiap dada dan fikiran.
Siapa yang menghirupnya apatah lagi menyentuhnya
pasti akan terhalunisasi pula oleh kemilau emas permata
lalu tejerembab kakinya di lumpur yang pekat
terperosok jiwanya dalam nikmat dusta yang menjebak
tak kan bisa berdiri kecuali tergontai
tak kan mampu melihat jalan hakekat

dan bila demikian,
lalu bagaimana aku bisa mengejar larimu ?
atau gegas gegap jalan para sahabatmu ?
yang kini tengah beristirahat dalam suka cita di pinggir telaga
di taman hijau, di bawah ‘arsy
sementara rinduku telah berlari mendahuluiku

oh engkau diriku dan juga nafsuku
yang meraung melolong dalam raga yang hampa
yang merindu teduhnya rembulan,
kan kubawa kau esok ke padang para salihin dan para muqorobin
yang memenuhi harinya dengan indahnya taqwa
atau kubawa kau esok ke padang para ksatria,
bila kau tak sanggup menahan setiap hasrat yang menggelora
atau tak mampu bertenang dalam masa penantian
setiap mendengar jeritan mereka yang terlindas zaman

Kan ku pinta izin kepada Allah Sang Pemilik Segala Ketetapan
agar ruhmu diperkenankan melayang dalam damai, menembus semesta
menyusul kekasihku,
Muhammad alMustafa

Pengikat Hati Doa Rabitah









Sesungguhnya Engkau tahu
Bahwa hati ini telah berpadu
Berhimpun dalam naungan cinta-Mu
Bertemu dalam ketaatan

Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan
Kuatkanlah ikatannya
Kekalkanlah cintanya

Tunjukilah jalan-jalannya
Terangilah dengan cahaya-Mu
Yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
Dengan karunia iman
Dan indahnya tawakal pada-Mu
Hidupkan dengan ma'rifat-Mu

Matikan dalam syahid di jalan-Mu
Engkaulah pelindung dan pembela

MISI MUSTAHIL: Kerana Dirimu Begitu Berharga..

Virus (HCl)N1 telah menyerang negara dengan begitu hebat, dan menyebabkan kematian hampir 99.99% penduduk dunia. Akibatnya dunia bakal musnah dalam masa beberapa jam dari sekarang. Hanya ada satu kapal angkasa untuk dibawa ke planet lain, yang boleh memuatkan 5 orang sahaja. Oleh itu, ANDA diberi kuasa untuk memilih 4 orang sahaja (5 orang termasuk anda) daripada senarai di bawah untuk dibawa naik ke kapal angkasa. Senarai tersebut adalah:
Seorang ibu yang mengandung
Banduan yang mahir ICT
Pemimpin yang diktator
Ahli ekonomi yang biasa rasuah
Seorang jurutera (engineer) yang pemalas
Seorang hartawan yang kaya raya
Seorang komando yang cacat
Seorang peguam yang putar belit
PERBINCANGAN:ANDA yang terpilih akan memilih 4 orang dari senarai di atas. Mungkin ramai yang memilih ibu yang mengandung untuk dibawa. Kenapa? Agaknya sebab anak yang dibawa bakal menjadi pemimpin masa hadapan yg mengubah dunia baru tu. Tapi agaknya nk tunggu berapa tahun baru baby tu jadi pemimpin ye? In the mean time, mak dia ke jadi pemimpin kt tempat baru tu?Mungkin ada yg berpendapat sgt perlu membawa hartawan yang kaya raya. Kenapa? Agaknya kerana duit yg byk tu mampu membeli banyak material dan kelengkapan sepanjang mengusahakan dunia baru tu. Tapi, nama lg dunia baru, tempat baru. Ada ke hypermarket cm Mydin, Giant dll kt sana?
Dari segi pemilihan, akan timbul hujah yg pro dan kontra. Ibarat membina sebuah perahu, ada masanya ada yang kena potong, ada kena ketuk. Kadang2 kena kikis pun ada. Tapi nak cantik cat elok2 nmpak ceria sikit. Point di sini adalah dalam berhujah, semua pandangan perlu diraikan. Ada yang melihat perspektif keperluan kemahiran kejuruteraan lebih penting untuk difikirkan tanpa perlu melihat sikap malas yang dimilikinya. Kenapa? Mungkin kerana masa dan suasana setempat mampu mengubah perangai seseorang. Tetapi tak kurang juga yang menolak hujah sebegini kerana dirasakan malas itu jika dah sebati dengan diri seseorang menyebabkan sukar untuk diubah terutama dlm masa yg singkat.Justeru, apa yg penting adalah hujah. Yang terbaik adalah hujah yg tidak diselitkan dengan sentimen emosi, perasaan, hubungan dgn seseorang, mahupun perkauman atau kebangsaan. Biarlah hujah itu asli, original dan rasional untuk dibawa dalam perbincangan dsb. Apa yg penting sejauh mana hujah yg dipertahankan bakal membawa kepada satu keputusan yg mampu membawa perubahan yg lebih baik. Berbalik kepada 8 pilihan tadi, sesiapa sahaja dari senarai tersebut boleh dipilih, tetapi mestilah di atas dasar hujah yg kukuh yg boleh memberi keyakinan kpd para penghujah iaitu ANDA.KESIMPULAN:Apa yang pasti menjadi kesimpulan adalah sejauh mana hujah yg dipertahankan mampu memberi kesan yg terbaik kepada dunia baru ini. Tetapi bagi modul ini, bukan setakat ANDA berhujah terhadap 4 orang yg dipilih untuk pergi bersama ANDA ke dunia baru tersebut tetapi yg ingin diperhatikan adalah sejauh mana anda mampu mengenali diri anda sendiri dari sudut KEKUATAN dan KELEMAHAN sebagai orang ke-5 pergi ke dunia baru tersebut. Justeru, kenalilah diri anda, setakat mana kemampuan diri yg ada perlu digunakan semaksimum mungkin malah berusaha mencabar diri untuk melaksanakan perkara yg lebih hebat lagi. Kenapa?

Coretan Kem Nadwah Saf Qiyadah SAMTTAR '09
















Kalian Permata Hati Kami




OK...Kami faham...semua OK...InsyaAllah kheir...
Inilah kunci azimat kekuatan yang meruntun jiwaku untuk terus melawan lesu dalam jemu menyusun manhaj demi manhaj yang terlintas..Ta'ajub dengan sifat wala' yang ditunjukkan para AJK Sekritariat Pelaksana Program dan serta fasilitator menjadi rahsia kejayaan menyempurnakan perjalanan kem ini...seinfiniti tasyakkur dirafa'kan kepada kalian...kepada pihak sekolah melalui ayahanda Encik Ahmad Khairul selaku penasihat program,seterusnya setinggi-tinggi dedikasi ini juga dirakamkan kepada seluruh warga kerja dan para saudara dan saudariku yang menjadi peserta...Kalian Permata Hati Kami...



Sepuluh jari disusun mohon dihalalkan segala kekurangan dalam perjalanan dan pelaksanaan kem,sama ada zahir atau tidak...Semoga dengan kejayaan kem ini dapat menjadi titik tolak dan elemen penganjak kepada transformasi diriku dan diri kalian..Semoga bersama-sama kita melangkah masuk ke gerbang hari esok dengan membawa seribu hasanah hari ini sebagai bekalan ke negeri abadi.















Kamu bersama kami..

Seorang hamba sahaya bernama Tsauban amat menyayangi dan merindui Nabi Muhammad saw. Sehari tidak berjumpa Nabi, dia rasakan seperti setahun. Kalau boleh dia hendak bersama Nabi setiap masa. Jika tidak bertemu Rasulullah, dia amat berasa sedih, murung dan seringkali menangis. Rasulullah juga demikian terhadap Tsauban. Baginda mengetahui betapa hebatnya kasihsayang Tsauban terhadap dirinya.
Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah saw. Katanya "Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, tapi saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika dapat bertemu, barulah hatiku tenang dan bergembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati saya bertambah cemas, takut-takut tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi, manakala saya belum tentu kemungkinan di syurga paling bawah atau paling membimbangkan tidak dimasukkan ke dalam syurga langsung. Ketika itu saya tentu tidak bersua muka denganmu lagi."
Mendengar kata Tsauban, baginda amat terharu. Namun baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana itu urusan Allah. Setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah saw, bermaksud "Barangsiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka itu nanti akan bersama mereka yang diberi nikmat oleh Allah iaitu para nabi, syuhada, orang-orang soleh dan mereka yang sebaik-baik teman." Mendengarkan jaminan Allah ini, Tsauban menjadi gembira semula.

Kamu terlepas dari neraka

Pada zaman dulu, seorang nabi bertemu seketul batu kecil di tengah jalan. Beliau hairan dan tercengang melihat air mencurah-curah keluar dengan banyak melalui serkahan batu itu.

Dengan izin Allah, batu itu boleh berkata-kata. "Semenjak aku dengar Firman Tuhan bahawa bahan bakar neraka ialah manusia dan batu, aku selalu menangis ketakutan!" Nabi itu bermohon supaya batu itu terlepas dari neraka.

Beberapa lama kemudian, nabi itu menjumpai batu itu sekali lagi dalam keadaan menangis seperti dulu. Beliau bertanya batu itu kenapa dia menangis lagi sedangkan dia terselamat dari menjadi bahan bakar api neraka. "Dulu aku mengangis kerana ketakutan tetapi sekarang aku menangis kerana bersyukur dan gembira!!"

Renungan: Bahana ketawa



DALAM Islam apa saja yang dilakukan biarlah bersederhana. Sesuatu perbuatan
itu jika dilakukan dengan terlampau, biasanya akan membawa padah buruk.

Begitu juga dengan ketawa. Kata orang, ketawa membuatkan hati seseorang itu
riang. Ada juga pendapat bahawa ketawa penawar duka.
Namun, banyak ketawa sebenarnya menjadikan hati semakin malap dan tidak
berseri. Lampu hati tidak bersinar dan akhirnya terus tidak menyala. Hati
juga tidak berfungsi lagi.

Nabi Muhammad melarang umatnya daripada gelak-ketawa yang melampau batas.
Ini kerana banyak ketawa menghilangkan akal dan ilmu.
Barang siapa ketawa tergelak-gelak, akan hilang satu pintu daripada pintu
ilmu.

Kenapa dilarang ketawa berdekah-dekah? Dalam keadaan suka yang keterlaluan,
hati kita lalai dan lupa suasana akhirat dan alam barzah yang bakal
ditempuhi kelak.
Dunia hanya tempat tumpangan sementara. Kita sedang menuju ke satu destinasi
yang belum tentu menjanjikan kebahagiaan abadi. Sepatutnya kita berfikir
bagaimana kedudukan kita di sana nanti, sama ada berbahagia atau menderita.
Berbahagia di dunia bersifat sementara, tetapi di akhirat berpanjangan tanpa
had. Penderitaan di dunia hanya seketika tetapi di akhirat azab yang
berterusan dan berkekalan.
Merenung dan memikirkan keadaan ini cukup untuk kita menghisab serta
menyedarkan diri kita mengenai bahaya yang akan ditempuh.

*Tertawa-tawa di masjid menggelapkan suasana kubur,* demikian ditegaskan
oleh Rasulullah. Kita sedia maklum, kubur ialah rumah yang bakal kita duduki
dalam tempoh yang panjang.

Kita keseorangan dan kesunyian tanpa teman dan keluarga. Kubur adalah satu
pintu ke syurga atau neraka. Betapa dalam kegelapan di sana, kita digelapkan
lagi dengan sikap kita yang suka terbahak-bahak di dunia.
Ketawa yang melampaui batas menjadikan kita kurang berilmu. Apabila kurang
ilmu, akal turun menjadi kurang. Kepekaan terhadap akhirat juga menurun.

Nabi pernah bersabda: "Barangsiapa tertawa-tawa nescaya dilaknat akan dia
oleh Allah (Al-Jabbar). Mereka yang banyak tertawa di dunia nescaya banyak
menangis di akhirat."

Saidina Ali sentiasa mengeluh: *Jauhnya perjalanan, sedikitnya bekalan.*
Walaupun hebat zuhud dan ibadat beliau, baginda merasakan masih kurang lagi
amalan. Betapa kita yang kerdil dan malas beribadat ini sanggup bergembira
24 jam.

Dalam hadis lain, Rasulullah bersabda, bermaksud; *Barang siapa banyak
tertawa-tawa, nescaya meringankan api neraka.* Maksudnya mudah dimasukkan ke dalam neraka.

Kita tidak pula dilarang menunjukkan perasaan suka terhadap sesuatu.
Cuma yang dilarang ialah berterusan gembira dengan ketawa yang berlebihan.
Sebaik-baik cara bergembira ialah seperti yang dicontohkan oleh
Rasulullah. Baginda tidak terbahak-bahak tetapi hanya tersenyum menampakkan
gigi tanpa bersuara kuat.

Beberapa sahabatnya pernah berkata "Ketawa segala Nabi ialah tersenyum,
tetapi ketawa syaitan itu tergelak-gelak."

Diriwayatkan bahawa Rasulullah suka menziarahi orang sakit dan menghulurkan
bantuan kepada yang memerlukan walaupun ketika baginda sendiri dalam
kesempitan. Baginda amat menghormati tetamu juga tuan rumah. Justeru baginda
tidak pernah kelihatan berlunjur walaupun di rumahnya sendiri, malah tidak
pernah ketawa dengan kuat.

Rasulullah adalah seorang insan yang sentiasa tersenyum dan suka
menggembirakan orang lain. Sebarang kegusaran dan kehibaan hati akan
disembunyikan sedapat mungkin agar tidak diketahui sahabat. Abdullah bin
Harits menyebut: *Aku tidak pernah melihat seseorang yang sentiasa tersenyum
melebihi Rasulullah.*

Dalam sebuah riwayat lain menceritakan, ketika Rasulullah sedang berjalan
tiba-tiba datang seorang lelaki lalu merentap baju baginda dengan kasar
sehingga meninggalkan kesan koyak. Lelaki itu memohon kepada Rasulullah
untuk diberikan kepadanya sedikit pemberian. Rasulullah sambil tersenyum
terus memaafkan lelaki itu. Baginda sememangnya terkenal dengan sikap pemaaf
walaupun kepada musuhnya.

Ketawa pernah disifatkan sebagai *ubat jiwa*. Tetapi sesuatu ubat akan
berubah menjadi racun apabila berlebihan. Imam Hassan Al-Banna pernah
berwasiat janganlah banyak ketawa, kerana hati yang sentiasa berhubung
dengan Allah itu, selalunya tenang dan tenteram.

sketsa kehidupan...

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan menanyakan mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Ia tidak tahu
bagaimana menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehdupan. Ia sudah letih untuk berjuang. Sepertinya setiap kali satu masalah selesai, timbul
masalah baru.

Ayahnya, seorang tukang masak, membawanya ke dapur. Ia mengisi 3 periuk dengan air dan menaruhnya di atas api. Setelah air di ketigatiga periuk2 tersebut mendidih. Ia menaruh lobak merah di dalam periuk pertama, telur diperiuk kedua dan ia menaruh serbuk kopi di periuk terakhir. Ia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar, memikirkan apa yang sedang dikerjakan oleh ayahnya.

Setelah 20 minit, si ayah mematikan api. Ia menyisihkan lobak dan menaruhnya dimangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya di mangkuk yang lain, dan menuangkan kopi di mangkuk lainnya. Lalu ia bertanya kepada anaknya, "Apa yang kau lihat, nak?" "Lobak, telur, dan kopi" jawab si anak.

Ayahnya mengajaknya mendekati mangkuk dan memintanya merasakan lobak itu. Ia melakukannya dan merasakan bahawa lobak itu terasa enak. Ayahnya lalu memintanya mengambil telur dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, ia mendapati sebuah telur rebus yang mengeras. Terakhir, ayahnya memintanya untuk mencicipi kopi. Ia tersenyum ketika mencicipi kopi dengan aromanya yang khas.

Setelah itu, si anak bertanya, "Apa erti semua ini, Ayah?" Ayahnya menerangkan bahawa ketiganya telah menghadapi kesulitan yang sama, perebusan, tetapi masingmasing menunjukkan reaksi yang berbeda. Lobak
sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan lunak. Telur sebelumnya mudah pecah. Cangkerang
tipisnya melindungi isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi merubah air tersebut.

"Kamu termasuk yang mana?," tanya ayahnya. "Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui...Ketika kesukaran dan kesulitan
mendatangimu, bagaimana kau menghadapinya? Apakah kamu lobak, telur atau kopi?"

Untuk renungan bersama.........


Bagaimana dengan anda?

Apakah anda adalah lobak yang kelihatannya keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kamu menyerah, menjadi lembut dan kehilangan kekuatanmu.

Atau... Apakah kamu adalah telur, yang awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perceraian
atau kegagalan menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kamu menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku?

Ataukah kamu adalah serbuk kopi? Serbuk kopi merubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasanya yang maksimal pada suhu 100darjah Celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi terasa semakin nikmat. Jika kamu seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk, kamu akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik.

wallahua'lam

NABI MUHAMMAD SAW makhluk teragung


"

Nabi Muhammad saw meskipun sama kejadiannya dengan manusia lain di muka bumi ini, namun bentuk lahiriah dan rohaniahnya tidak sama. Baginda mempunyai keistimewaan yang sama sekali tidak terdapat pada manusia-manusia biasa.

Sebagai manusia yang terbaik di muka bumi ini, Baginda dianugerahkan dengan keperibadian dan perwatakan yang istimewa kerana padanyalah terdapat contoh untuk diteladani.

Umum mengetahui keadaan yang zahir adalah gambaran yang terjelma dari unsur-unsur batin. Rupa paras seseorang boleh membantu menjelaskan keperibadian setiap individu. Ciri-ciri seperti bentuk badan, sifat fizikal dan rupa bentuk anggota adalah menggambarkan tentang akal dan akhlak seseorang. Begitulah dengan Nabi Muhammad saw. yang mempunyai bentuk badan yang indah dan segak, namun tidak dapat digambarkan oleh mana-mana pelukis potret di dunia ini. Allah mengharamkan penggambaran potret Baginda oleh sesiapa saja. Sungguhpun begitu sifat-sifat kecantikan baginda masih boleh diillusikan melalui pertuturan dan riwayat para sahabat dan tabi'in.

Begitu indahnya sifat fizikal Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bersua muka dengan Baginda lantas melafazkan keIslaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda. Ulama Yahudi berkenaan terpukau dengan raut paras dan akhlak baginda yang sudah tentunya milik seorang Rasul Agung di muka bumi ini.

Para sahabat yang sentiasa bersamanya sentiasa meneliti bentuk tubuh tokoh kesayangannya secara terperinci. Di antara kata-kata appresiasi mereka yang pernah melihat baginda saw:

  • Aku belum pernah melihat lelaki yang sekacak Rasulullah. Aku melihat cahaya memancar dari lidahnya.
  • Seandainya kamu melihat Rasulullah, kamu akan merasa seolah-olah sedang melihat matahari terbit.
  • Aku pernah melihat Rasulullah saw di bawah sinaran bulan. Aku bandingkan wajahnya dengan bulan, akhirnya aku sedari bahawa Rasulullah saw jauh lebih cantik daripada sinaran bulan.
  • Rasulullah saw seumpama matahari yang bersinar. Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah saw.
  • Apabila Rasulullah saw berasa gembira, wajahnya bercahaya seperti bulan purnama dan dari situ kami mengetahui yang baginda sedang gembira.
  • Kali pertama memandangnya, sudah tentu kamu akan terpesona
  • Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat
  • Wajahnya seperti bulan purnama
  • Dahi Baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya. Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.
  • Mata Baginda hitam dengan bulu mata yang panjang
  • Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bahagian sudut.
  • Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.
  • Mulut baginda sederhana luas dan cantik
  • Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.
  • Apabila berkata-kata cahaya kelihatan memancar dari giginya
  • Janggutnya penuh dan tebal menawan
  • Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca. Warna lehernya putih seperti perak sangat indah.
  • Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya
  • Rambutnya sedikit ikal
  • Rambutnya tebal kadang-kadang menyentuh pangkal telinga dan kadang-kadang mencecah bahu tapi disisir rapi
  • Rambutnya terbelah di tengah
  • Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat
  • Dadanya bidang dan selaras dengan perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih daripada biasa
  • Seimbang antara kedua bahunya
  • Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya , jarinya juga besar dan tersusun dengan cantik
  • Aku tidak pernah menyentuh sebarang sutera yang tipis mahupun tebal yang lebih lembut daripada tapak tangan Rasulullah saw.
  • Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik. kakinya berisi, di tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air. Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.
  • Warna kulitnya tidak putih seperti kapur atau coklat tapi campuran antara coklat dan putih. Warna putihnya lebih banyak.
  • Warna kulit Baginda putih kemerah-merahan
  • Warna kulitnya putih tapi sehat
  • Kulitnya putih lagi bercahaya
  • Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kukuh
  • Badannya tidak gemuk
  • Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran sederhana lagi kacak
  • Perutnya tidak buncit
  • Badannya cenderung kepada tinggi. Semasa berada di kalangan orang ramai, baginda kelihatan lebih tinggi daripada mereka
  • Sekalipun baginda miskin dan lapar tapi tubuhnya lebih gagah dan sihat daripada orang yang cukup makan.Aku tidak pernah melihat seorang lelaki yang lebih gagah dan berani daripada Rasulullah saw.
Begitu hebat personaliti dan ketokohan Baginda saw., makhluk terpuji dan teragung di muka bumi. Kesimpulannya Nabi Muhammad saw. adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh sepanjang zaman.

MORAL & IKTIBAR
  • Nabi Muhammad saw. adalah manusia terbaik pilihan Allah.
  • Sifatnya yang terpuji merangkumi aspek fizikal dan rohani.
  • Atas sifatnya yang superior inilah baginda dilantik menjadi pemimpin seluruh manusia di dunia ini.
  • Baginda adalah manusia mithali yang serba lengkap dan serba kamil dan layaklah baginda tidak disentuh sebarang dosa lagi bersifat dengan maksum.
  • Kepimpinan Baginda sepatutnya menjadi contoh teladan kepada semua manusia di muka bumi ini. Barangsiapa mentaati Allah tanpa mengakui kerasulan Nabi saw, nescaya Allah tidak menerima keimanannya.


hari ni...dapat lagi tambah satu benda baru...

ni dia...

jumpa tertampal kat tiang masjid..

sapa yang baca dh..atau pun TERbaca..boleh la sama2 hafal..

amalkan..

dan

sebar2kan..

...( orang yg paling berat seksaan di akhirat adalah orang yang memiliki ilmu tapi disembunyikan dari orang ramai )...mafhum hadis..

panorama balik kampung..




Hari yang memenatkan..















Rumah Selangor...
kampungku..

menjelajah sekitar Kaherah




Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah
atau Asrama Rumah Melayu Abbasiah
(ARMA)

BELANGSUNGKAWA

AL-FATIHAH BUAT ALMARHUM SAUDARA AMMAR


Al-Fatihah buat seorang pengembara ilmu yang kembali ke rahmatullah akibat kemalangan di Mesir. Semoga rohnya dicucuri rahmat.Dan semoga Allah s.w.t. merahmati rohnya. Ya Allah, bagaimanalah kesudahan hidupku ini pula nanti? Entah bila aku akan mengadapMu. Amalku masih kurang, jihadku masih lompang, namun aku rindukan syurgaMu yang tenang.

"Ya Allah, panjangkan umur kami sekiranya umur yang panjang itu lebih baik untuk kami. Matikan kami sekiranya mati itu lebih baik untuk kami, ameen...."

mukaddimah blog AQ



Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang,selawat
dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w. dan seluruh sahabat baginda r.a..Moga Allah melimpahkan rahmat ke atas mereka.

Selaku hamba Allah telah ditaklifkan ke atas setiap jiwa yang bernyawa supaya berusaha sepenuh jiwa dan raga mengejar redha-Nya dengan erti kata menghamparkan seluruh detik dan kudrat kita untuk memperhambakan diri tidak lain hanya kepada al-Khaliq.

Begitu juga halnya dengan taklifan mencari ilmu pengetahuan serta elemen yang lebih mustahak adalah bertafaqquh mendalami ilmu asas-asas yang menjadi pasak kepada kesyumulan Islam..Menyedari hakikat ini,kami Ikatan Studi Matrikulasi al-Azhar dibawah naungan Akademi al-Qur'an Medik Malaysia menyahut seruan Ilahi seterusnya berhasrat merealisasikan Wawasan Negara untuk bersama-sama turut serta berada dalam saf suatu golongan yang sentiasa di bawah lembayung rahmatnya iaitu golongan yang menuntut dan mendalami ilmu Warisan Islam atau dalam bahasa kontemporari disebut sebagai ISLAMIC SCIENCES..

Maka pada hari ini kami mula mengorak langkah untuk mencapai sasaran AZHARI PELOPOR TRANSFORMASI sebagaimana disarankan oleh Islam iaitu melahirkan Generasi Ulama' yang Umara' dengan berbekalkan perintah-perintah yang termaktub dalam dustur Kalam Ilahi al-Qur'anul Karim serta kalimah-kalimah suruhan Baginda Junjungan Besar S.A.W supaya mengejar 'gelaran' musafir atau anak rantau demi menjadi faqih,menguasai seluruh cabang disiplin ilmu.Lebih-lebih lagi dalam lapangan ilmu Agama,ilmu makrifah mengenal al-Khaliq yang seharusnya lebih berhak untuk diaulakan sebelum mendalami disiplin ilmu yang lain.

Hayatilah kisah hidup imam Syafi'i..memperhambakan diri kepada ilmu kurniaan Ilahi.Beliau yang diisyaratkan dalam hadis Baginda Nabi yang disifatkan sebagai seorang dari ahlul Bait Baginda,akan melitupi dunia dengan keluasan ilmu yang dimilikinya.Bumi Anbiya' lembah Nil ini juga turut menyaksikan kesungguhan beliau memenuhkan sanubarinya dengan ilmu sehingga mempelopori Mazhab asy-Syafi'iah.Dicatat dan dikaji tidak lain untuk menjadi bekalan umat Islam di Akhir Zaman ini yang kian hari kian lemah disebabkan semakin jauh dari agama.

Semuanya di Ardhul Kinanah,Mesir...Kiblat Ilmu-Universiti al Azhar asy Syarif..

Salam Ukhuwah..
Dicatat oleh Ikatan Studi Matrikulasi al-Azhar Akademi Qur'an

http://akademiquranmedikmalaysia.blogspot.com/

Eidul Adha di lembah Nil

luvly mum

abawaini habibain

abawaini habibain

tinta murabbi

Mahasiswa adalah aset negara. Hal demikian kerana mahasiswa adalah generasi intelek yang menjadi harapan kepada masyarakat. Kekuatan semangat, intelektual dan idealisme tinggi merupakan kuasa penting mahasiswa. Justeru, hakikat ini perlu disedari dan diimplimentasikan agar kualiti mahasiswa pada hari ini selari dengan harapan masyarakat. Masyarakat juga meyakini, mahasiswa adalah harapan untuk menjadi pemimpin yang berintegriti tinggi.


Oleh itu, skop pemikiran mahasiswa tidak cukup sekadar memikirkan bagaimana hendak hidup kaya raya. Tidak cukup sekadar memikirkan bagaimana membina keluarga bahagia. Tidak memadai sekadar memikirkan design rumah idaman yang ingin dibina satu hari nanti. Akan tetapi, skop pemikiran mahasiswa memerlukan sedikit anjakan agar berjiwa besar. Mahaiswa harus berfikir seperti seorang negarawan. Memikirkan bagaimana halatuju ekonomi negara. Pendidikan bagaimana yang boleh memanusiakan manusia. Halatuju politik bagaimana yang boleh memberi manfaat kepada rakyat. Masyarakat bagaimana yang dicita-citakan.


Mahasiswa tidak boleh bersifat individualistik kerana kita adalah makhluk sosial yang bertanggungjawab sesama masyarakat. Justeru, mahasiswa perlu berfikir bagaimana ingin menjadi generasi yang diimpikan oleh masyarakat sebagaimana yang disebut oleh alQaradhawi sebagai ”generasi kemenangan yang dinanti-nantikan”. Mahasiswa mestilah berfikir sebagai seorang negarawan yang bertanggungjawab membangunkan negara dan memberi manfaat kepada masyarakat.



Ini bukanlah satu angan-angan kosong semata-mata akan tetapi tanggungjawab yang harus difikirkan bersama untuk menyempurnakan amanah Allah kepada hambanya sebagaimana firmanNya dalam al-Quran :



Maksudnya : ” Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku”

(al-Dzaariyat : 56)


Firman Allah dalam surah al Baqarah :



Maksudnya :Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."

(al-Baqarah : 30)


Mahasiswa tidak boleh mengabaikan tugas memeperhambadakan diri kepada Allah. Pada masa yang sama konsep ibadah yang telah disalah tafsir perlu diperbetulkan. Mahasiswa perlu jelas akan konsep ibadah yang begitu luas. Melksanakan tugasan sebagai seorang negarawan juga adalah ibadah. Pemahaman sebegini sedikit sebanyak dapat meningkatkan motivasi mahasiswa walaupun dari pelbagai aliran pembelajaran dan bidang. Konsep ibadah sebenar adalah konsep yang adil kepada semua. Dengan ini, pemikiran mahasiswa tidak hanya memandang bahawa mereka dari bidang agama sahaja yang paling bertaqwa dan tinggi ibadahnya. Akan tetapi, penguasaan ilmu yang pelbagai kerana Allah serta sesuatu amalan yang memberi manfaat kepada orang ramai juga adalah ibadah besar yang akan mendapat ganjaran dari Allah. Maka beruntunglah mereka yang menguasai pengetahuan teknologi yang boleh memberi manfaat kepada masyarakat. Begitu juga bidang-bidang yang lain seperti ekonomi, pendidikan, undang-undang, kejutureaan dan sebaginya.


Tugas sebagai khalifah juga tidak boleh dilupakan. Sebagaimana disimpulkan oleh al-Mawardi dalam kitabnya yang mahsyur, Ahkam Sultaniyyah. Tugas utama khalifah ialah :


”Menegakkan agama serta mentadbir dunia dengan agama”


Tugas tersebut perlu disempurnakan. Mahasiswa Islam tidak boleh menganggap sudah melaksanakan tugas menegak agama dengan sekadar slogan yang dilaungkan. Akan tetapi mahasiswa Islam perlu berfikir bagaimana agama hendak diimplimentasikan dalam mentadbir dunia yang juga adalah amanah seorang hamba daripada Allah. Tugas ini selalu diabai dan dikesampingkan walhal ianya juga adalah amanah Allah kepada manusia.



Justeru, mahasiswa perlu berjiwa negarawan yang merasakan bahawa amanah memimpin Malaysia adalah salah satu amanah dari Allah. Islam tidak sekadar anugerah Allah kepada individu akan tetapi perlu diadaptasikan agar bertepatan dengan nilai Islam sebagai ”rahmatan lil ’alamin”. Ibadah itdak boleh diabaikan dan perlu diluaskan maksudnya agar selari dengan konsepnya yang sebenar. Pada masa yang sama tugas kekhalifahan tidak boleh dikesampingkan. Mahasiswa harus memikirkan bagaimana hendak mengibadahkan khilafah dan pada masa yang sama mengkhilafahkan ibadah. Pemikiran sebegini harus di bina sejak awal lagi. Mana mungkin Sultan Muhammad al-Fateh akan berjaya membuka Constantinople sekiranya jiwanya tidak dipasak awal bahawa ”akulah pembuka Constantinople”. Hasil jiwanya yang dipasak kuat sejak kecil, maka semangat juangnya tidak terpadam dalam perjuangan membuka Constantinople walaupun cabaran yang dihadapinya begitu besar.